24 April 2009

Still Life Photography dengan Kamera Saku

By. May Irianti

Apa itu Still Life Photography ? Menurut Anang Rivai ,kata still yang artinya diam atau mati, sedangkan life berarti hidup dalam konteks memberi ”kehidupan” pada benda tersebut. Still life photography dapat diartikan memotret benda mati tampak lebih hidup dan berbicara. Foto still life bukan hanya memindahkan objek kedalam sebuah foto, tetapi lebih dapat mengandung arti dengan pencapaian hasil foto yang lebih artistik dan bermakna.

Sebagai pemula dalam mempelajari fotografi, khususnya fotografi makanan, seringkali kita menemui banyak sekali keterbatasan. Salah satunya adalah keterbatasan alat, yaitu kamera. Banyak yang beranggapan, bahwa foto yang bagus hanya bisa dihasilkan dengan kamera yang bagus bernilai jutaan rupiah bahkan belasan sampai puluhan juta rupiah. Secara kualitas, iya. Tapi bagus tidak sebuah foto sifatnya sangat relatif. Tidak bisa ditentukan hanya dengan melihat kamera apa yang dipakai. Kemampuan penggunanya dalam mengkomposisikan sebuah objek dengan cahaya lah yang menjadi penentu, apakah sebuah foto baik atau tidak. Penguasaan kamera juga menjadi salah satu penunjang, tidak terkecuali kamera saku.
Sebuah contoh, kameranya bagus dan mahal, tapi komposisi pengambilan fotonya berantakan, pasti hasilnya mengecewakan. Sebaliknya, meski menggunakan kamera saku biasa, tapi bila penguasaan komposisinya baik, stylingnya bagus, maka akan menghasilkan karya seni yang layak dinikmati.
Sama halnya dengan kamera DSLR, kamera saku pun bisa dimaksimalkan untuk menghasilkan foto foto yang menawan. Khusus untuk artikel ini, saya sengaja meminjam sebuah kamera saku digital milik kawan saya. Sony Cybershot DSC - S650 beresolusi 7.2 MP dengan 3x optical zoom. Semoga bisa mewakili kamera saku lainnya.


1. Kenali kameramu. Ini adalah point pertama dan utama dalam mengunakan kamera apa pun itu. Ketahui kelebihannya, sadari kekurangannya. Baca buku manualnya, bila kurang paham dalam sekali membaca, ulangi bila perlu berkali kali hingga paham benar penggunaan fungsi fungsinya. Terutama bila kameranya memiliki mode manual/ program, pemahaman lebih, mutlak diperlukan. Minimal yang harus dikuasai adalah, bagaimana merubah white balance, mematikan flash, dan mengubah mode makro. Bila sudah tersedia menu manual, maka harus dikuasai pula pengaturan aperture, speed, exposure, dan ISO. Bila masih merasa belum mengenal kamera yang kita miliki dengan baik, coba luangkan satu hari penuh bermain dengan kamera mu, coba setiap mode, setiap scene, dan setiap setup di kamera. Dari situ kita bisa mengetahui perbedaan, fungsi, dan efek yang ditimbulkan.
Pilihan setting pada 'roda' mode.
Tombol macro biasa ditandai dengan simbol bunga kecil
Ket : 1. tombol macro, 2. flash, 3. exposure, 4. timer
2. Maksimalkan fungsi fungsinya. Setiap kamera memiliki keistimewaan dan kekurangan masing masing. Pelajari setiap fitur yang disediakan. Bila sudah, maksimalkan fungsinya. Misalnya kamera A menyediakan fitur ISO yang bisa diatur. Atur dan sesuaikan dengan kondisi cahaya saat pemotretan. Kamera B menyediakan fitur Image Stabiliser, aktifkan bila kita merasa tangan kita kurang stabil dalam memgang kamera. Atau kamera C yang mempunyai mode manual, pelajari cara mengkombinasikan kecepatan rana ( shutter speed ), bukaan diafragma ( aperture ) , ISO dan efeknya pada foto yang diambil. Yang pasti setiap tombol pada kamera kita punya fungsi masing masing. Bila sudah dikenali fungsinya, maka kita dapat menggunakannya secara maksimal.
White Balance. Mengatur titik warna putih pada sebuah kondisi cahaya.
Exposure Value ( EV ). Mengatur banyaknya cahaya yang jatuh ke objek.

ISO. Mengatur kepekaan film/ sensor digital ( digital image ) terhadap cahaya.
Apabila ingin menggali kemampuan kamera dengan melakukan experimen pemotretan, lakukan ditempat yang mempunyai cukup cahaya. Karena pada cahaya yang cukup, kamera akan bekerja secara maksimal.
3. Maximalkan fungsi optical zoom. Kamera saku dirancang sedemikian rupa agar dapat memotret dalam jarak yang bervariasi. Meski begitu, lensa pada kamera saku juga terbatas jarak fokalnya. Fitur zoom ( perbesaran ) pun disediakan untuk menyesuaikan jarak pandang pemakainya terhadap sebuah objek foto. Tapi pada umumnya, zoom pada kamera saku sangat terbatas. Bahkan ada beberapa jenis kamera saku yang tidak dilengkapi denga fitur zoom ini. Salah satunya dari jenis divicam.
Besar optical zoom biasa tertera pada mulut lensa.
Perbesaran/ perpanjangan dari lensa kamera ( zoom lens ) biasanya di istilahkan dengan optical zoom. Semakin besar nilainya semakin jauh jarak pandangnya ( tele ). Sedangkan digital zoom adalah perbesaran dari software yang sudah ditanam pada kamera saku. Kerjanya kurang lebih hampir sama dengan saat kita melakukan perbesaran disoftware pengolah gambar. Apabila kamera saku kita tidak memiliki fitur optical zoom ini, maka untuk mendapatkan gambar dari dekat yang tajam, maka mau tidak mau kita harus mengatur jarak pengambilan gambar dengan cara maju mundur dari objek.
Untuk pemotretan foto makanan, saya biasanya menggunakan dua mode pengambilan gambar.
Cara pertama adalah dengan mengaktifkan mode makro dan memotret dari jarak dekat. Mode ini sangat berguna untuk menghasilkan foto close up yang tajam dengan background yang blur. Meski begitu apabila kita menggunakan komposisi dengan sudut pandang perspektif, maka mode ini agak kurang sesuai, karena pespektif yang dihasilkan sedikit kurang berimbang.
Cara kedua, bila kamera sudah dilengkapi fitur optical zoom, maka kita bisa mengambil dari jarak agak jauh dengan mengaktifkan optical zoom in hingga beberapa kali atau hingga jarak maksimal optical zoom ( sangat tergantung jenis kamera dan optical zoom yang disediakan ). Hasilnya, objek tetap keliatan tajam dengan background blur dan perspektif yang lebih imbang, tanpa menimbulkan efek dolly zoom. Mode ini bisa diaktifkan dengan fungsi makro tetap aktif. Saya tidak menyarankan untuk menggunakan digital zoom, karena kualitas gambar akan menurun dan gambar terlihat pecah. Ruang tajam ( DoF ) juga tidak akan terjadi dengan digital zoom karena yang bekerja adalah built in software ( firmware ) bukan lensa.


 Bandingkan kedua foto diatas. Foto sebelah kiri diambil dalam mode macro tanpa perbesaran optik. Objek depan keliatan cembung, bayangan lebih tajam, dan background keliatan luas ( wide ). Foto sebelah kanan diambil dalam mode macro + pembesaran optik. Perspektif lebih seimbang, bayangan lebih halus dan background lebih sempit.
Kurang lebih, poin poin diatas adalah beberapa hal teknis yang minimal harus dikuasai agar dapat menaklukan kamera saku. Tidak cukup hanya itu, beberapa unsur juga diperlukan untuk dapat mencapai hasil maksimal dalam menggunakan kamera saku untuk sebuah pemotretan makanan. Poin poin tersebut antara lain :
A. Memanfaatkan dan menguasai pencahayaan alami. Foto adalah sebuah media rekam cahaya. Fotografi adalah proses merekam cahaya. Tanpa cahaya, tidak mungkin tercipta sebuah foto. Karena itu, penguasaan cahaya mutlak diperlukan. Tidak perlu menyediakan sebuah sistem pencahayaan buatan, karena alam sudah menyediakan yang terbaik ( available light ). Dan cahaya alami adalah cahaya terbaik untuk kamera poket kita.

Carilah lokasi terbaik dari rumah kita yang paling banyak disinari matahari tapi tidak secara langsung, misalnya teras atau sudut dekat jendela. Setelah itu atur jatuhnya cahaya. Yang perlu diperhatikan adalah arah datangnya cahaya dan intensitas cahaya. Tentu saja, arah datangnya cahaya dan keras tidaknya cahaya yang menimpa objek akan menghasilkan foto yang berbeda beda pula.
Selama saya mempelajari still life photography dalam hal ini food photography, saya menemukan bahwa cahaya terbaik untuk foto makanan adalah cahaya yang datang dari arah samping ( key light ) dan belakang objek ( backlight ) dengan sudut pengambilan foto ( angle ) sedikit menyerong. Sedangkan intensitas cahaya yang paling bersahabat bisa diperoleh disekitar jam 9 - 11 pagi dan jam 2 - 4 sore ( golden moment ). Meski begitu hal ini tidak mutlak. Orang lain bisa saja memiliki pendapat berbeda mengenai pencahayaan ini.

Ket : Backlight ( cahaya dari arah belakang ), fill light ( cahaya dari arah depan ), dan keylight ( cahaya dari arah samping )
Untuk mengetahui arah jatuhnya cahaya, letakkan sebuah objek diatas permukaan tempat yang akan dipakai memotret ( saya biasa menggunakan jari ), lalu perhatikan bayangan yang jatuh dari objek tersebut. Bila bayangan terlalu tajam/ tegas, berarti intensitas cahaya terlalu keras. Bila bayangan tidak jelas berarti intensitasnya kurang. Cahaya paling baik untuk still life adalah bila bayangan jatuh cukup halus tanpa membuat objek menjadi gelap. Saya tidak menyarankan untuk menggunakan flash/ blitz untuk memotret makanan. Cahayanya yang harsh akan membuat foto terlihat flat, dan over exposure. Detil dan dimensi foto pun akan hilang.
Dalam fotografi, hasil sebuah foto dapat dikatakan baik apabila mampu menampilkan tekstur, warna dan bentuk dari objek yang diambil. Dan penguasaan pencahayaan yang baik mampu menampilkan ketiga unsur tersebut.
B. Gunakan reflektor. Seringkali yang menjadi hambatan selama menggunakan cahaya alami adalah pengaturan kontras atau perbandingan gelap terang. Misalnya sebuah objek ditimpa cahaya dari sisi kanan, maka pada sisi kiri objek akan cenderung lebih gelap. Bila intensitas cahaya cukup kuat, maka kontras ini akan jelas terlihat. Untuk menyiasatinya, kita bisa meletakkan reflektor ini pada sisi yang kekurangan cahaya, maka cahaya yang datang bisa dipantulkan kembali untuk menerangi bagian yang lebih gelap. Reflektor bisa dibuat sendiri atau dengan memanfaatkan benda benda disekitar kita, seperti styrofoam putih, cermin, bahkan alas cake berlapis kertas perak. Namun terkadang, saat ingin menampilkan suasana sendu, suram, dan sepi, bayangan lembut bisa menambah efek dramatis dari tema suram tersebut, yang artinya reflektor mungkin tidak perlu digunakan.


Perhatikan bayangan dari objek yang menggunakan reflektor dan yang tidak.
C. Pelajari angle dan komposisi. Mempelajari fotografi akan percuma tanpa penguasaan komposisi. Dan komposisi berkaitan erat dengan sudut pandang atau sudut pengambilan foto ( angle ). Dalam fotografi sendiri, dikenal beberapa jenis kompisi. Salah satunya adalah rumus sepertiga ( rule of thirds ). Meskipun aturan ini tidak baku, namun cukup membantu saat kita sedang kesusahan memikirkan komposisi. Dalam food photography juga dikenal beberapa angle dan komposisi, seperti birds eye/ bulls eye view, tilt angle, low angle, high angle, lower a case, dan lain lain. Kamera saku didisain sedemikian rupa agar mudah disimpan dan dibawa. Poin ini dapat dijadikan kelebihan karena dengan fisik dan bobotnya yang ringan, akan lebih fleksibel digunakan pada angle angle tertentu. Cobalah bereksperimen dengan berbagai sudut, angle dan komposisi.
Variasi angle : low, high, dan bird's eye.
Photos taken with Canon Powershot S5 IS. ISO 80, 1/125, F3.5, EV +1, WB Cloudy, spot metering

D. Perdalam ilmu dan perbanyak latihan. Internet menyediakan beribu ribu literatur, artikel dan tutorial fotografi secara gratis. Tinggal kita yang harus mencarinya. Banyak baca dan banyak latihan. Practise make perfect. Join komunitas, dan forum forum fotografi. Salah satunya SLF. Terbukalah untuk setiap komentar dan kritik, karena dari situ kita belajar mengoreksi kekurangan. Sering seringlah melihat hasil karya fotografer fotografer senior, mempelajari faktor faktor menarik dalam foto tersebut, karena secara tidak langsung kita belajar menilai dan mengapresiasi karya orang lain. Dari situ kita akan lebih peka dalam menilai karya kita sendiri.
Saya mencoba mengexplorasi kemampuan kamera saku ini dan ini beberapa hasil jepretannya. Saya sertakan pula data exif masing masing foto juga setting pengambilan foto agar dapat menjadi gambaran bagaimana saya biasa mengambil foto.
Foto diambil dari atas ( bird's eye ) dengan menaiki sebuah kursi. Foto ditengah adalah foto asli tanpa retouch ( resized only ). Foto sebelah kanan adalah hasil setelah diretouch.

Foto diambil sedikit menyerong dengan low angle. EV diturunkan hingga -2 stop

Foto diambil dari depan kursi dengan high angle. EV dinaikkan +1 stop.

E. Jangan pernah menyalahkan kamera ! Bila foto foto kita terlihat kurang menarik, jangan langsung menyalahkan kamera. Selama kamera masih berfungsi baik dan tidak rusak, maka kamera tetap mampu merekam cahaya dengan baik pula. Buat saya, tidak ada kamera jelek dan kamera bagus, yang ada hanya kamera yang sesuai dan tidak sesuai. Sesuai kebutuhan, sesuai kemampuan, dan sesuai kondisi. Jangan jadikan keterbatasan itu kendala, sebaliknya keterbatasan bisa menjadi kelebihan, jika kita mampu menemukan dimana letak kekurangan kita dan mencari solusi bagaimana mengatasinya. Banyak foodie blogger Indonesia yang mampu menghasilkan karya seni fotografi makanan yang baik hanya dengan menggunakan kamera saku. So, be optimistic, you can do it too with your pocket !
Sampai saat ini saya masih menggunakan kamera saku dalam setiap pemotretan yang saya lakukan. Saya juga masih dalam proses belajar dan belajar. Karena masih banyak hal dalam fotografi yang belum saya kuasai dengan baik. Yuk, belajar sama sama. Semangat, jangan menyerah dan terus berkarya !

Taken with Sony DSC S650 . 1/40s F4.8 1.00 EV ISO 100 17.4 mm
Maaf bila terdapat banyak kekurangan dalam tulisan ini, mohon dikoreksi apabila ada yang kurang sesuai. Karena pengetahuan saya masih sangat terbatas. Semoga bermanfaat !

8 komentar:

galih mengatakan...

Waw...

iis mengatakan...

mbak,aku add di blogku ya

MetaMorfosa mengatakan...

tutorial yg amat-sangat-sangat dahsyat....

liesadjeng mengatakan...

Halo Mae...sudah lama tak kubuka nih blognya. aku udah gak punya kamera lagi jadi lupa juga baca2 soal motretnya hehehehe...

bagus sekali tutorialnya Mae. Tfs yah.
btw boleh ku-link yah blognya??

mae mengatakan...

@ All, makasih ya dah ninggalin komen ^_^

@ Lies, lhooo kemana kameranya ?? sayang ah.. moga cepet dpt ganti ya...

Monggo klo mo dilink :)

Affan mengatakan...

mantap ilmunya.. makasih banyak. Saya lagi cari2 artikel untuk nambah wawasan memoto saya.

Ardna mengatakan...

mbaa, mantap bgt nih tips and trick nya! makasih bgt yaa. aku lg pengen bgt belajar food photography. aku link yaa :)

Hesti mengatakan...

Mbak, makasih banyak inputnya. Seneng banget mbak mengangkat topik kamera saku, karena yang kupunya memang hanya itu. Ternyata selama ini aku asal jepret aja. Alhamdulillah ilmu dari mbak bermanfaat banget. Aku jg baru bkn blog...aku izin link ya mbak...